Instinct of a man [part 8]

Title : Instinct of a man
Author : A.Y..P

Cast : Kim Myungsoo (INFINITE)

  • Bae Suzy (MISS A)

Genre : Romance, School-life, comedy
Length : chapter

Annyeong. Maaf part ini lama. Jarang buka laptop, kalaupun buka cuman bisa nulis bentar-bentar. So.. this is for you. next part aku usahain engga selama part ini, tapi engga janji yaa? dan mungkin, kalo ada yang heran kemana cast yang lain, sabar ya, aku maunya ff ini berjalan dengan pelan-pelan. engga langsung grudukan. baru juga kopelan masa iya langsung konflik. yang uda buat komen, thank you, yang uda baca juga thank you :) 

Warning : TYPO BERTEBARAN!!
-happy reading-

Author’s POV

 Suzy berkacak pinggang sembari menatap baju-bajunya yang tergantung rapi di lemari hitamnya. Tubuhnya masih terbungkus oleh handuk hijau dan butiran-butiran air jatuh dari rambut ke pundak polosnya. Masih ada waktu satu jam lagi, cukup untuk berdandan ala kadarnya, tapi ini kencan pertamanya dan ia tidak busa tenang. Jika ingin keluar dengan teman lelakinya yang lain ia tidak pernah peduli, asal mengambil pakaian yang digantung dengan mata tertutup. Sekarang? Ia bahkan telah berdiri selama lima menit dan belum menemukan pilihannya yang tepat.

“Sunggyu oppaaa” teriaknya tanpa peduli akan teriakan ayahnya yang menyuruhnya tenang. “Oppaaaaa”

Tidak membutuhkan waktu lama untuk Sunggyu masuk ke kamar adiknya. Baru saja ia masuk, kedua bola matanya ingin keluar “YA! Kenapa kau memanggilku dengan keadaan seperti itu. Pakai dulu bajumu”

Sunggyu hendak keluar kamar adiknya hingga suara Suzy menghentikan langkahnya. “Oppa, pilihkan baju yang cantik untukku” pinta Suzy dengan wajah manja. Bukankah aegyo adik tersayangnya sangat lucu hingga ia tidak busa berkata tidak. Lihatlah bibirnya yang mengerucut.

Sunggyu kembali masuk ke kamar Suzy, menutup pintu kamar adiknya pelan. “Kau ingin pergi? Kemana?”

Suzy tersenyum tanpa sebab dan hal itu membuat satu alis oppanya terangkat ke atas. Apa lagi? Seorang remaja yeoja yang selalu tersenyum tanpa sebab, bangun pagi dan menghabuskan air hanya untuk membersihkan diri dan yang terakhir mengabuskan waktu lama untuk memilih baju, tentu saja berkencan. Bibir Sunggyu membentuk senyum simpul. “Apakah dia tampan?”

Suzy tersadar dari khayalannya dan menatap Sunggyu kikuk, “Ne? Eoh..” Sangat.

“Apakah dia baik?”

Tanpa berfikir, kepala Suzy mengangguk cepat. Myungsoo sangat melindungi dirinya, bahkan ia tidak peril mengantri di kantin.

“Apakah dia menyayangimu dengan tulus”

Kepala Suzy tidak mengangguk cepat. Pertanyaan terakhir Sunggyu membuat kepercayaannya pada Myungsoo berkurang. Kalian tahu bukan bagaimana sejarah hubungan Myungsoo dengan yeoja lain? Walaupun namja itu telah meyakinkannya berulang kali, tapi ia masih tidak busa percaya. Kedua alis Suzy menyatu, pertanda bahwa yeoja itu sedang berfikir keras. Ucapan Jinhwan. Benar, Jinhwan sendiri yang mengatakan bahwa rasa saying Myungsoo untuk Suzy tulus, tapi.. baiklah. Ia percaya bahwa Myungsoo tak akan menyakitinya.

Suzy tersenyum. Ia menatap oppanya dalam-dalam. “Tentu saja”

Sunggyu mengangguk, lalu menepuk kedua pahanya dua kali, “Lalu, kau ingin meminta bantuan?”

“Pilihkan baju yang sempurna untuk kencan pertama” tiba-tiba Suzy bertepuk tangan seraya tertawa. “Kencan pertama oppaa” lalu ia menepuk kedua pipinya, menatap Sunggyu dengan pandangan manja. Sunggyu terkekeh pelan seraya menggelengkan kepalanya pelan. Tidak menyangka persiapan dari kencan pertama sangat merepotkan. Dan beginikah sikap seorang yeoja yang akan bertemu dengan sang namja di kencan pertama? Membuat kepalanya pusing saja.

“Minggir” Sunggyu menggeser tubuh Suzy  agar ia dapat melihat koleksi baju adiknya itu. Selagi ia memilih-milih, ia memberikan pidato singkat untuk Suzy. “Jika dia macam-macam, telfon oppa, ara?”

Suzy mengangguk cepat.

“Jika dia menyakitimu, telfon oppa, ara?” Suzy mengangguk lagi.

“Jika kau menangis karena dirinya, telfon oppa, ara?” Suzy kembali mengangguk dengan wajah malas. Araaaaa.

“Jika kau diganggu teman di sekolahmu—“

“Telfon oppa.” Potong Suzy cepat.

Sunggyu menoleh, lalu tersenyum kecil. Satu tangannya terangkat untuk mengacak-acak rambut Suzy. “Ani, telfon L.”

“Heee? L? nu..gu?”

“Oppa akan mengenalkan padamu, nanti.” Suzy hanya mengangguk, tidak memikirkan siapa dan bagaiman si  L itu. Yang terpenting, apa yang harus ia pakai?

*****

Suzy melihat jam tangan kuningnya untuk kesekian kalinya. Ia mendengus kesal lalu kembali duduk menempati tempat duduk awalnya takut-takut pengguna halte lain mengambil jatahnya. Kemana namja itu? Ia telat 15 menit dan pasti akan hancur di tangan Suzy jika lebih dari 30 menit.

Seseorang menepuk pundak kiri  Suzy, begitu ia menoleh tidak ada seorang pun di sekitarnya, hanya beberapa ajusshi dan murid sekolah dasar dan juga ia tidak mengenal mereka. Tidak lebih dari 5 detik, pundak kanannya di tepuk seseorang. Baiklah, ini tidak lucu jika ia memiliki penguntit. Dipeluk erat tas tangannya dengan mata posisi siap. Diselang waktu yang sama, puncak kepalanya ditepuk lembut, takut-takut Suzy berdiri dari tempat duduknya dan memandang sekitarnya lebih jeli. Tenanglah, ia aman, banyak orang disini. Jika penguntit itu ingin mengganggunya, tsk, dia akan berakhir di sel. ia harap seperti itu. Dan untuk keempat kalinya, pundak kanannya ditepuk, dengan cepat ia mengalihkan pandangannya ke kanan dan bibirnya bertemu dengan bibir orang yang ia tunggu. Hanya kecupan singkat yang mampu mendebarkan hatinya untuk beberapa saat.

“Mwoyaaa?” Suzy memukul lengan Myungsoo. Hari ini namja itu mengenakan kemeja hitam yang kedua lengannya ditekuk hingga siku, Suzy dapat melihat kaos putih di dalamnya, rambutnya sedikit berantakan diterpa angin. Sangat sangat tampan. Myungsoo tersenyum ketika melihata wajah marah Suzy. Yeoja itu masih memukul lengannya, tetapi tidak sekeras yang pertama. Astaga, jumlah pukulan yang telah ia terima dari Suzy tidak dapat terhitung lagi.

“Kenapa kau telat?”

“Ah itu…” diberikan sebuah cone ice-cream vanilla pada Suzy. Mengingat bagaimana cintanya Suzy pada ice-cream vanilla. Suzy tersenyum. Bukankah namjanya pengertian?

Suzy kembali duduk di tempatnya dengan Myungsoo yang berdiri di sampingnya dengan jemarinya mengusap puncak kepala Suzy. Sedangkan satu tangannya bersembunyi di balik punggungnya. Ditatapnya jalanan selagi menunggu bus tujuan mereka datang. Benar, ia adalah kencan pertama mereka. Sebenarnya Myungsoo benar-benar tidak mengerti arti dari kencan dan ia tidak yakin pernah berkencan sebelumnya. Ia memang sering keluar bersama Soojung, Naeun dan yang lainnya hanya sekedar makan dan pergi ke taman bermain. Tapi sekarang ia bersama Suzy dan perasaannya tidak tenang. Takut-takut Suzy tidak puas dengan kencan mereka nanti. Ia sengaja menggunakan transportasi umum karena itu lebih… aman dalam menyelamatkan bumi(?)

“Myungsoo?”

“Apa?” Myungsoo menunduk untuk menatap Suzy yang mendongak menatapnya dengan mata besar gadis itu. Myungsoo tersenyum melihat sisa ice-cream di sudut bibir yeojanya. Selalu saja. Tangannya turun dari puncak kepala ke wajah Suzy. Ibu jari Myungsoo menghapus sisa ice-cream yang tersisa. Suzy tidak mengucapkan atau melakukan apa-apa. Ia sudah terbiasa dengan sikap Myungsoo yang tadi karena ia terlalu sering meninggalkan sisa ice-cream di sudut bibirnya.

“Apa yang kau sembunyikan di balik punggungmu?”

Myungsoo tersadar dengan benda itu. Well, ini sedikit memalukan, tapi tidak ada kata malu untuk Suzy. Ditarik tangannya dari balik punggungnya. Kedua mata Suzy terbelalak… mawar?

Myungsoo menjadi kikuk untuk sesaat, ia menggaruk pelipisnya bingung. Entah apa yang harus dikatakan. “Untukmu” Sial. Ia merasa seperti murid TK yang memberikan teman sebayanya sebuah permen.

Senyuman lebar terpasang di wajah Myungsoo. Tidak menyangka jika Myungsoo akan memberikannya mawar, tapi.. tunggu.. “Berakar?” Tanya Suzy heran. Entahlah, biasanya mawar itu akan dihias seindah mungkin, tapi ini masih berakar dan ia busa melihat pasir yang masih menempel disana. Astaga.

Myungsoo mengalihkan tatapannya dari wajah Suzy, berpura-pura tidak mendengar ucapan Suzy. Ia bahkan mendapatkan ceramah yang panjang dari kakek pemilik kebun mawar itu. Myungsoo berdehem, “Busnya datang”

Myungsoo bergumam tidak jelas ketika mendengar tawa kecil Suzy. Memalukan. “Untuk dua orang” ucapnya seraya mendekatkan kartu miliknya. Ia sedikit berbalik untuk menarik lengan Suzy, membantu yeojanya itu naik ke dalam Bus. Tidak ada tempat duduk yang tersisa sehingga mereka berdua harus berdiri dengan tangan mengapai handle bus. Myungsoo tersenyum kecil melihat Suzy yang di sampingnya bercium aroma mawar yang ia berikan dan sesekali meminta Myungsoo melakukan hal yang sama dan terus saja mendapat penolakan dari Myungsoo.

Lengan Myungsoo yang bebas melingkari pinggang kecil Suzy, ditarik yeojanya itu mendekat. Suzy tidak menolak, terus bermain dengan mawarnya, ia akan menanam di halaman rumahnya nanti.

“Kau tahu, kau terlihat sangat amat cantik hari ini” busik Myungsoo tepat di telingga Suzy. Suzy bergidik mendengar busikan Myungsoo, terlebih ketika bibi namja itu menyentuh kulit telingganya. Suzy menunduk, hari ini ia mengenakan dress putih selutut tanpa dengan, boots coklat sedikit di atas mata kaki, dan seperti biasa, rambutnya terurai.

“Araa.” Myungsoo mendengus, lalu tersenyum seraya mengacak-acak rambut Suzy. “Kita mau kemana?”

“Kebun?”

“Ha? Untuk.. apa?”

“Tentu saja berkebun”

Dan lagi, Suzy memukul lengan Myungsoo. “YA! Kau tidak lihat pakaianku?”

“Aku melihatnya” Myungsoo tersenyum, lalu “Sangat cantik jika kau yang memakai”

“YA!”

Hampir semua pengguna bus menatap Suzy dan Myungsoo. Suzy sedikit membungkuk untuk meminta maaf, Myungsoo hanya berdehem seraya mengeratkan pelukkannya di pinggang Suzy.

*****

Suzy melemparkan batang bayam yang hendak ia kumpulkan di keranjang.

“Kenapa kau melemparnya kepadaku?” Tanya Myungsoo dengan wajah masam. Disingkirkan batang bayam yang menempel di pundaknya.

Bukannya merasa bersalah, Suzy malah melipat kedua lengannya dan balas menatap Myungsoo masam. “Apa?” Tanya Myungsoo. “Apa?” tanyanya lagi dengan suara lebih keras karena Suzy tak kunjung menjawab.

Suzy mendesis sebal, “Topiku tertiup angin” Suzy menunjuk topi putihnya yang berada cukup jauh dari jaraknya dengan Myungsoo berada. Satu jam yang lalu Suzy mengeluh karena terik matahari yang menyilaukan pandangannya dan hal itu membuat Myungsoo harus menelusuri jalanan desa untuk mendapatkan topi itu.

“Kenapa kau malah melemparku dengan bayam? Cepat ambil, aku mencarinya dengan susah payah”

Suzy berlari kecil ke arah Myungsoo. Ia memeluk lengan Myungsoo seraya mengoyang-goyangkannya ke kanan dan ke kiri, tidak lupa sedikit lompatan kecil. “Yaaa~ ambilkan untukku”

“Shireo”

“Mwooo? Wae”

“Ambil sendiri, aku lelah” Myungsoo duduk di teras kayu milik halmoni pemilik kebun. Entah bagaimana Myungsoo dapat menemukan pedesaan ini. Myungsoo baru saja selesai mencangkul tanah agar dapat ditanami tumbuhan lainnya. Ia busa melihat keringat yang menetes dari pelipis namja itu. Myungsoo meraih botol minumnya dan meneguk hingga tersisa setengah dalam sekali teguk. Ia menatap Suzy yang tak lagi memeluk lengannya, “Apa yang kau lakukan? Cepat ambil topinya” kemudia ia mengeuk air minumnya tak tersisa

 

Suzy menghentakkan kakinya sebal. Jadi seperti ini sikap Myungsoo jika sedang lelah? Mengabaikan dirinya? Baiklah, “Halmoni…” Myungsoo sedikit mendongak untuk melihat Suzy. “Pukul berapa bus akan datang?”

“Kenapa kau bertanya seperti itu?” Tanya Myungsoo heran. Ia membaringkan tubuhnya, membiarkan ototnya beristirahat sejenak.

Suzy mengabaikan pertanyaa Myungsoo, ia malah merapikan semua keranjang hasil pekerjaannya dalam waktu dua jam itu.

Suara halmoni samar-samar tedengar dari tengah kebun yang cukup luas itu. “Mungkin lima belas menit lagi. Wae?”

“Keure? Tentu saja untuk pulang”

Myungsoo membuka kedua matanya dengan cepat. Ia terbangun duduk dan melihat punggung Suzy yang menjauh. Sangat merepotkan. Tidak ambil pusing karena ia tahu tidak mungkin Suzy pulang tanpa dirinya, ia kembali berbaring dan menutup kedua matanya.

Suzy terus bergumam sembari menyeret langkahnya menjauhi kebun milik halmoni. Ingin rasaya memutar tubuhnya karena Myungsoo tak kunjung menahannya, jangankan menaha, mendengar suara namja itu saja tidak. Tidak tidak. Tapi.. ahh, ia tidak ingin pulang sendiri. Bagaimana ini?

Tiba-tiba, sepasang lengan memeluk Suzy dari belakang membuat senyum Suzy mengembang sempurna. Ia tahu, Myungsoo tidak akan tega membiarkannya pulang sendiri. Disentuhnya lengan itu, sedetik kemudian ia menyadari sesuatu. Kemeja dari lengan itu tidak terbalut hingga siku seperti Myungsoo. Dan juga, kemeja Myungsoo berwarna hitam, bukan putih seperti yang dilihatnya sekarang ini. Ahh benar, Myungsoo melepas kemeja hitamnya dan menyisahkan kaos putih. Jadi, ini?

Perlahan Suzy membalikkan tubuhnya, dan dihadapkan dengan seorang namja yang tersenyum… entahlah, yang jelas senyum itu mengartikan sesuatu. Suzy mencoba mendorong bahu namja itu, tetapi namja itu malah mengeratkan pelukannya. Jemari Suzy bergetar hebat tanpa dapat ia cegah. Kim Myungsoo, ia dapat melihat tubuh Myungsoo yang berbaring dari jauh.

“Lepaskan”

“Mwo? Melepaskan yeoja cantik sepertimu?” namja itu tersenyum lagi. Senyuman yang mengerikan. “Kau tahu, sulit sekali disini bertemu dengan gadis kota yang cantik”

Ingin sekali memanggil Myungsoo, tapi bibirnya mengatup rapat dengan kedua mata yang menatap was-was namja di hadapannya. Ia yakin, Myungsoo akan menghajar namja ini, tapi namja bernama Kim Myungsoo itu sedang berbaring dengan nyamannya tanpa melihat bagaimana keadaan yeojanya sekarang ini.

Tiba-tiba pergelangan tangan Suzy ditarik secara kasar oleh namja kemeja putih itu,

“Aarrgghh” jerit Suzy tertahan. Ia meringis pelan.

Jeritan Suzy cukup keras hingga membuat kedua mata Myungsoo sukses terbuka. Myungsoo terduduk dan menatap sekitarnya, mencari keberadaan sang pemilik suara yang sangat amat dikenalnya. Kedua matanya terbelalak ketika melihat Suzy yang dipeluk paksa dengan namja lain dan pergelangan yeojanya itu ditarik secara paksa. Rahang Myungsoo mengeras, rasa lelah dan kantuknya menguap saat melihat bagaimana Suzy dipeluk dengan namja itu. Sial.

Tidak membutuhkan waktu yang lama bagi Myungsoo untuk menyamai langkahnya dengan namja itu.

Brrugg..

Pukulan keras Myungsoo mendarat di rahang namja itu, membuatnya melepaskan genggamannya pada pergelangan Suzy. Jeritan Suzy kembali terdengar karena melihat namja yang tersungkur di depannya, ia busa melihat darah di sudut bibirnya.

Suzy menoleh ke samping untuk melihat siapa yang membuat namja itu terluka.

“Myungsoo” gumamnya. Bukannya membalas gumaman Suzy atau sekedar tersenyum, ia malah menarik kerah kemeja namja itu dan dilayangkan pukulan tepat di pipi. Dan namja itu kembali tersungkur.

“Hentikan” tangan Suzy menahan lengan Myungsoo yang hendak meninju namja itu untuk ketiga kalinya. Myungsoo berbalik dan seakan sadar akan keberadaan Suzy. Ia menangkup wajah Suzy, belum sempat Suzy menjawab Myungsoo telah menariknya kembali ke dalam teras halmoni, lalu menyuruh Suzy duduk di sebelahnya.

“gweanchana?” tanya Myungsoo seraya memperhatikan wajah yeojanya dengan seksama. Merasa belum cukup karena tidak menemukan segores luka di sana ia memutar sedikit badan Suzy ke kanan dan ke kiri.

“Hmm..” gumam Suzy yang membawa mata Myungsoo kembali ke wajahnya. Myungsoo menyergit heran tidak mengerti arti padangan Suzy.

“Apa?”

Terdengar helaan nafas dari yeoja di depannya seiring Suzy mengalihkan tubuhnya dari hadapan Myungsoo. Ia sedikit bergeser menjauhi Myungsoo.

“Kau kenapa?”

“Kenapa? Kau tidak ingin meminta maaf?” cecar Suzy kembali menatap Myungsoo. Entahlah, ia merasa ingin marah dan ingin melampiaskan semua kadar amarahnya pada Myungsoo. Ia tidak peduli jika namjanya itu balik memarahinya. Bukannya menjawab, Myungsoo hanya menatap Suzy dengan pandangan yang sama -bingung-. “Ini semua salahmu. Tsk, Kau bilang ingin melindungiku, ingin manjagaku. Tapi baru berjalan beberapa minggu kau sudah lelah. Jika saja kau yang menghambil topiku, namja tadi pasti tidak mendekatiku. Memelukku dan mencoba untuk menciumku. Ahh.. Bahkan mencoba untuk merobek pakaianku. Kau lihat sendiri,kan sedari tadi tidak ada orang yang lewat, Jika saja aku tidak berteriak dan kau tidak bangun dari mimpi indahmu, apa jadinya aku sekarang?? Mungkin sudah berada di ranjangnya.” cecarnya kali ini tanpa ampun. Baiklah, ia memang sedikit menambahkan kebohongan di dalamnya, tapi siapa peduli. Myungsoo juga tidur,kan?

Myungsoo tertegun. Ia menyadari semua perkataan Suzy. Jika saja ia terlambat, entah apa yang terjadi pada Suzy. Ia mendongak dan menatap Suzy yang mengipas-ngipaskan ke sepuluh jarinya di depan lehernya dengan pandangan menatap lurus ke kebun halmoni. Myungsoo berdiri, ia menepuk-nepuk jeansnya bagian belakangnya dan melangkah menuju Suzy. Ia berjongkok di depan Suzy, tangannya menarik wajah Suzy agar menatapnya. Sedikit penolakan dari Suzy, tapi begitu mendengar suara Myungsoo yang menyuruh Suzy untuk menatapnya, mau tak mau Suzy melakukannya.

“Mianhae” ucap Myungsoo tulus. Ia tidak pernah sekalipun mengatakan maaf pada semua gadis yang pernah menjadi kekasihnya karena ia tidak pernah merasa bersalah ketika mereka menangis atau marah padanya. Ia tidak pernah mengucapkan kata itu dan sebaliknya mendapatkan tamparan di pipi. Bukan masalah yang bersar. Tapi kali ini, seorang yeoja bernama Bae Suzy membuatnya bertekuk lutut dan bahkan mengemis permintaan maaf dari yeoja itu. Ironis,bukan? Seharusnya ia meninggalkan Suzy tanpa repot-repot untuk berjongkok seperti ini. Seharusnya seperti itu, tapi fakta berkata lain.

Suzy menatap Myungsoo lekat-lekat, lalu ia menghela nafas seraya mendorong bahu Myungsoo menjauh. Ia masuk ke rumah halmoni meninggalkan Myungsoo yang masih berjongkok melihat punggungnya menjauh. “Halmoni, aku lapar” rengekkan Suzy dapat ditangkap oleh kedua telingga Myungsoo. Myungsoo kembali berbaring di teras halmoni, menatap langit-langit yang sedikit menyilaukan kedua matanya. Ia mengumpat dalam hati. Dan untuk pertama kalinya ia mengetahui satu fakta yang menyebalkan dari seorang yeoja, khususnya Suzy. Tidak ada hal yang paling merepotkan kecuali seorang kekasih yang sedang marah.

*****

Setelah makan siang, Myungsoo dan Suzy kembali bekerja di kebun sedangkan halmoni mengawasi mereka dari jauh. “Kau masih marah?” tanya Myungsoo seraya mencabut sayuran tanpa melakukan yang seperti halmoni ajarkan. Ia asal mencabut sayuran disana dan disini membuat halmoni menyergit heran.

Melihat tidak ada balasan dari Suzy membuat Myungsoo mengerutkan alisnya. Ayolah, ia telah mengatakan maaf berulang kali tapi yeoja itu sepertinya tidak juga memaafkannya. Myungsoo melemparkan sayurannya ke dalam keranjang asal, “Baiklah, aku tidak akan menolak jika kau menyuruhku untuk melakukan sesuatu.”.

Ddrrttt…

Suara ponsel Myungsoo berbunyi. Namja itu bergumam pelan sembari mengeser gambar telfon berwarna hijau.

“Yeoboseyo?”

Myungsoo melirik Suzy sedikit, “Soojung-ah, wae?”Myungsoo mengecilkan suaranya, takut-takut yeojanya bertambah marah. Satu kesalahannya saja belum menemukan titik terang, dan ia tidak ingin menambah masalah lain. Sepertinya mengecilkan suaranya percuma saja karena Suzy telah menatapnya tajam.

“Ah, keure? Baiklah, aku akan mencari benda itu untukmu nanti”. Myungsoo langsung memutukan sambungan, cepat-cepat ia masukkan ponselnya ke dalam saku jeans belakang.

“Yeoja?” suara dingin Suzy membuat Myungsoo mendongak. Myungsoo mengangguk kecil dan kembali mencabuti sayuran dalam diam. Mendengar nada suara Suzy, ia baru saja menambahkan satu kesalahan. Tiba-tiba tangan Suzy terulur.

“Apa?”

“Ponselmu” Myungsoo berdehem. Diambilnya lagi benda hitam itu dari sakunya, dan diletakkan di atas telapas tangan Suzy yang terbuka. Ini pertama kalinya ia membiarkan seorang yeoja memeriksa ponselnya. Jangankan memeriksa, menyentuh saja tidak pernah. Ah.. Pesan dari Soojung saat mereka masih mejalin hubungan belum ia hapus. Karena ia jarang membuka pesan. Apa gunakan mengirim pesan jika setiap hari kerjanya menelfon Suzy tanpa memandang waktu. Myungsoo mencari tahu apa yang dilakukan Suzy dari manik-manik mata Suzy. Melihat bagaimana kedua mata itu membulat lalu berganti menatap tajam, dan jemarinya menekan layar ponsel menggunakan kekuatan lebih dari cukup. Menghapus pesan mungkin.

Selagi menunggu Suzy memeriksa ponselnya, Myungsoo mencabuti sayuran dengan rajin. Ia seperti anak kecil yang sedang melakukan apa yang ibunya perintahkan. Merasa punggungnya yang lelah dan nyeri karena ia tidak bergerak selamam beberap saat, Myungsoo berdiri dan merentangkan kedua tangannya. Merasakan nikmat ketika ia merasa semua otot yang meneggang kini mengendur.

“Ini” entah sejak kapan Suzy juga ikut bangkit dan menyodorkan ponsel hitam itu pada pemiliknya. Myungsoo berdeham dan mnerima ponselnya. Membuka pattern yang tidak kunci. Hal pertama yang ia buka adalah kotak pesan. Yang benar saja, tidak ada pesan satu pun disana. Myungsoo melirik Suzy sejenak, lalu membuka kontaknya. Entahlah, tapi feelingnya mengatakannya untuk membuka kontaknya. Well, ia tidak heran jika melihat semua kontak mantan kekasihnya lenyap dari sana. Tanpa sadar Myungsoo tersenyum kecut.

“Wae? Kau marah?” tanya Suzy langsung. Myungsoo sedikit mendongak, lalu menggeleng pelan. Jemarinya menekan ringan galerinya. Dan lagi, semua foto yeoja-yeoja sexy lenyap dari sana dan.. Ehem.. Semua koleksi video pornya juga lenyap. Apa? Dia lelaki normal yang juga tidak akan menolak ketika teman-temannya manawari belasan video seperti itu. Well, dia tidak akan membiarkan Suzy memeriksa laptop miliknya, karena.. Induk dari segala induk ada disana.

“Jika kau merasa tidak senang, katakan saja sekarang”

Myungsoo mendongak lagi sembari memasukkan ponselnya ke dalam saku. Ia melangkahi gunduka sayuran yang membuat halmoni memkik keras melihat tanamannya baru saja Myungsoo langkahi. Tangan Myungsoo terulur untuk mengacak-acak rambut Suzy pelan.

“Kau bisa melakukan apa saja pada semua benda milikku.” kecuali laptop, tambahnya dalam hati. “Kau bisa memeriksa ponselku setiap hari jika kau mau. Yang penting, kau memaafkanku untuk hal yang tadi, bagaimana?”

“Kau berjanji tidak akan pernah milirk gadis lain?”

“Aku berjanji”

“Baiklah, kau harus menjagaku dengan benar, ara?” Myungsoo mengangguk seraya menarik Suzy ke dalam pelukkannya. Suzy tak menolak melainkan mengetuk-ngetukkan jemarinya di dada bidang Myungsoo. Ingin bertanya satu hal, tapi… “Myungsoo, kau tidak merokok,kan?”

Suzy dapat merasak gelengan kepala Myungsoo. “Tidak, kenapa?”

“Aku tidak mau berciuman dengan namja yang suka merokok”

Kali ini Myungsoo tersenyum nakal. “Kenapa? Kau ingin aku cium lagi?”

Suzy tertawa kecil. Ketahuan. Ia melingkarkan lengannya di leher Myungsoo, sedikit menjinjit untuk memeluk leher itu. Dibenamkan wajahnya yang berubah warna itu ke dada bidang Myungsoo. “Em..” Suzy mengangguk kecil.

*****

Jarum jam tangan Myungsoo menunjukkan pukul setengah 5 lewat, ia dan Suzy sedikit membungkukkan badan pada halmoni yang baru saja bangkit dari duduknya. Myungsoo telat berganti kaos panjang berwarna merah yang baru saja dibelinya, kemeja hitamnya ia selampirkan di pundaknya dan baju kotornya ia masukkan ke dalam tas kertas yang cukup tebal yang Suzy bawa. Sedangkan Suzy sendiri masih lengkap dengan pakaian awalnya.

Halmoni maju selangkah untuk menepuk bahu Myungsoo. “Jaga dia baik-baik. Mungkin kalian akan sampai Seoul sekitar pukul 7.” Myungsoo mengangguk mengerti. “Ini sedikit makanan untuk di makan di bus nanti” halmoni menyodorkan tas kain berukuran kecil pada Suzy. Suzy kembali membungkuk seraya mengucapkan terimakasih.

“Terimakasih halmoni. Aku akan mengajaknya kesini lagi” kata Suzy seraya mengarahkan pandangannya pada Myungsoo sejenak.

“Keure.. Keure.. Cepatlah pulang. Sepertinya akan turun hujan.” Mendengar hal itu, Suzy dan Myungsoo mendongakkan kepalanya tinggi-tinggi untuk melihat langit yang sedikit meredup.

“Myungsoo-ah, ppali” rengek Suzy seraya menarik-narik lengan Myungsoo.

“Halmoni, jangan bekerja terlalu keras, beristirahatlah. Kita akan kembali lain waktu” dengan itu Myungsoo berbalik setelah menautkan jemarinya dengan jemari Suzy, mereka berdua berjalan menjauh dari rumah halmoni. Sesekali Suzy membalikkan badan dan membalas lambaian tangan pada halmoni.

Mereka harus berjalan selama setengah jam untuk ke tempat pemberhentian bus. Myungsoo mengganti posisinya dengan Suzy, sehingga Myungsoo berjalan di tepi jalan yang berdekatan dengan kendaraan yang lewat, sedangkan Suzy berjalan yang berdekatan dengan permukiman penduduk sesekali ia menendang kecil kerikil yang ada di sekitarnya, sementara lengannya yang bergandengan dengan Myungsoo berayun-ayun kecil di udara.

“Kau ingin sesuatu?” tanya Myungsoo sembari mengulas senyum tipis saat suzy bermain-main dengan ujung rambutnya.

“Hem?” Suzy mengerucutkan bibirnya tanda ia sedang berfikr tanpa berhenti dengan untaian kecil di ujung rambutnya. Myungsoo mencondongkan badannya ke arah Suzy. Cup~ Myungsoo memberikan kecupan singkat tepat di bibir Suzy yang sedang mengerucut.

“Yaaa..” Tangan Suzy tidak lagi bermain dengan rambutnya, kini tangan itu memukul-mukul lengan Myungsoo, sedangkan yang dipukul hanya dapat tertawa keras. Pukulan seperti ini tidak ada apa-apanya bagi dirinya. “Kau menyebalkan” Suzy berusaha untuk melepas jemarinya dari genggaman tangan Myungsoo, seberapa keras pun usahanya tidak akan membuahkan hasil karena Myungsoo tidak akan membiarkan Suzy lepas dari dirinya. “Tapi kau suka,kan?” ditariknya Suzy mendekat. “Dingin?”

Suzy diam sesaat, permukaan kulit lengannya diterpa angin sore dan sebentar lagi akan berganti malam. Pantas saja ia merasa tak nyaman. Suzy mendongak, lalu mengangguk kecil. Myungsoo segera mengambil kemeja hitam yang terselampir di pundaknya dan memakaikannya pada Suzy.

Pada saat itu, bus yang mereka tunggu berhenti di depan mereka tanpa menunggu lagi, Myungsoo sedikit mendorong Suzy agar masuk ke dalam bus terlebih dahulu. Bersyukurlah karena ini bus terakhir sehingga tidak banyak penumpang, halmoni bilang penumpang paling ramai saat siang hari karena mereka harus mengantar hasil kebun ke kota. Suzy memilih kursi paling belakang dekat dengan jendela. Myungsoo menyusul di belakangnya dengan menjinjing makanan ringan yang tadi mereka beli ketika menuju ke pemberhentian bus.

“Mau makan?”

Suzy menggeleng, ia malah merapatkan kemeja hitam Myungsoo kuat-kuat. Tidak menyangka akan sedingin ini, mungkin karena wilayah pedesaan yang berbeda dengan perkotaan. “Masih dingin?” Myungsoo mengusap puncak kepala Suzy pelan. Ia menggeser badannya untuk mendekat pada Suzy, dilingkarkan lengannya kanannya untuk memeluk Suzy sehingga kehangatan menyelimuti yeoja itu. “Seharusnya kalu bilang dari awal” Myungsoo mengeratkan pelukkannya. “Sehingga aku bisa lebih lama memelukmu”

Suzy mengulas senyum manis, disandarkan kepalanya perlahan pada dada bidang Myungsoo.  Kedua matanya tetap terbuka untuk melihat jalanan malam dari jendela bus. Tidak ada yang bisa dilihat. Hanya jalan,pohon, kendaraan, dan orang. Merasa bosan Suzy memejamkan kedua matanya. Ia lelah.

*****

Sunggyu melirik jam dinding di kamarnya, kemana adiknya itu? Ia tahu ini kencan, tapi ponselnya tidak menunjukkan kehidupan sejak pagi tadi, hanya dari Sungyeol yang akan kembali ke korean dalam waktu dekat. Namja itu membolos sekolah selama ini dan pergi berlibur ke thailand. Seharusnya ia ikut daripada menganggur di rumah. Awalnya ingin bermain dengan adiknya, sepertinya fakta berkata lain. Ia ditinggal kencan. Menyedihkan.

Myungsoo juga jarang menghubunginya. Terakhir seminggu yang lalu, saat ia mengatakan bahwa ia jatuh cinta pada gadis itu. Jangan bercanda, Kim Myungsoo? Ia tahu namja itu dengan baik bahkan ia telah menganggap Myungsoo dan Sungyeol sebagai adiknya sendiri. Jadi, untuk kasus ‘Myungsoo jatuh cinta’ tidak perlu dipikir pun ia sudah tahu jawabannya. Ah benar, ia belum mengenalkan Suzy pada Myungsoo.

Tiba-tiba ponselnya berdering menunjukkan kehidupan. Akhirnya.

“Yeoboseyo?”

“…..”

“Jinja? Pukul berapa kedatanganmu? Aku akan menjemputmu”

“…..”

“Satu setengah jam? Baiklah”

Sunggyu menatap ponselnya lekat-lekat. Tak percaya jika Han Yebin menggubunginya. Mantan kekasihnya yang pergi ke Jepang setelah kelulusan. Mereka berdua sepakat untuk mengakhiri hubungan pada saat itu juga. Ia ingin memberikan Yebin kebebasan, jika nantinya ia akan kembali bersama Yebin, maka itu adalah takdir mereka.

Ia termenung. Meningat masa sekolahnya. Bagaimana ia dengan susahnya mendapatnya hati yeoja itu. Jarinya tidak lagi dapat menghitung berapa kali punggung bidangnya mencium lantai karena yeoja itu. Membanting dirinya tanpa melihat kondisi. Walaupun sakit, Sunggyu sama sekali tidak merasa jera. Ia kembali menganggu yeoja itu hingga perasaanya terbalaskan. Dan karena Yebin juga ia berhenti dalam berkelahi sebelum ujian kelulusan. Ia sangat merindukan gadisnya itu.

Ah, ia akan mengajak Yebin untuk meminum soju setelah dari bandara. Bercerita sedikit tentang masa lalu, mungkin saja ia masih memiliki kesempatan. Dan untuk Suzy, ia akan meminta tolong Myungsoo untuk menjemput adiknya di halte bus dekat rumahnya.

Diletakkan ponsel di telingganya. Ini sudah dering ke empat dan masih tidak ada jawaban. Mungkin kah sedang berkencan? Dasar anak nakal. Ia kembali menghubungi ponsel MYungsoo, kali ini hingga dering ke enam belum juga terjawab. Kencan macam apa hingga mengabaikan telfon darinya?

Mungkin Ki Bum ada di rumah, ia bisa minta tolong pada tetangganya itu. Dan sekarang waktunya untuk.. Mandi. Sunggyu bersenandung kecil sesekali menarikan gerakan boy group korea.

*****

Myungsoo manatap layar ponselnya, lalu menguap lebar. Ia lelah. Ingin rasanya untuk menutup kedua matanya walau hanya lima menit, tapi jika ia tidur siapa yang akan menjaga Suzy. Mereka sedang berada di bus dan tidak ada yang tahu pasti kapan hal buruk akan menimpa mereka.

“Sunggyu hyung menelfon?” gumamnya dengan stau alis terangkat. Jika ada hal penting, makan Sunggyu akan menelfon lagi. Perlahan kepala Suzy yang bersandar di dada bidang Myungsoo mulai bergerak pelan. Gadis ini bangun. Tak memeperlukan waktu lama untuk melihat Suzy menegakkan badannya lalu menguap lebar seraya merentangkan tangannya lebar-lebar. Myungsoo tersenyum, lalu melakukan hal yang sama seperti Suzy.

Suzy menoleh dengan wajah mengantuk, “Myungsoo, aku lapar”

Dan lagi, Suzy menyadarkan kepalanya di tempat yang sama dengan kedua lengannya memeluk Myungsoo hangat. Bohong jika Myungsoo mengatakan ia tidak kedinginan. Kain kaosnya ini tidak mampu untuk menjaga suhu badannya untuk tetap hangat, dan tidak mungkin ia membiarkan Suzy menghadapi dinginnya malam tanpa kemeja hitamnya. Ahh, seharusnya ia membawa jaket atau apa. Tapi dengan begini -saling berpelukan satu sama lain- lebih menyenangkan.

“Myungsoo, aku lapar” ulang Suzy.

“Aku tahu” Myungsoo tersenyum, tangan kirinya mengambil tas kain kecil yang diberikan halmoni sebelum mereka pulang. Kimbab. Tidak buruk untuk mengisi perut kosong mereka. Diambil satu pootong kimbab dari kotak makan kecil, lalu diberikan pada Suzy. Bukannya menerima potongan kimbab itu, Suzy malah membuka mulutnya lebar-lebar.

“Aaa..” Myungsoo tertawa kecil, tapi ia segera memasukkan kimbab itu ke dalam mulutu Suzy. Suzy tersenyum senang, sekarang ia mengambil dua potong kimbab dan menyodorkannya pada Myungsoo. “Aa… Yang lebar”

“Hentikan, aku bisa makan sendiri” MYungsoo berusaha mengambil dua potongan dari tangan Suzy.

Cup~ Suzy mengecup bibir Myungsoo cepat. “Sekarang buka yang lebar” Dan Myungsoo mengikuti gerakan Suzy. -mebuka mulut lebar-lebar- seperti balita saja. Suzy tertawa kecil melihat namjanya yang biasanya bermain dengan hati para yeoja kita bertingkah laku seperti anak kecil. Tangan Suzy bergerak mendekat ke mulut Myungsoo. Tiba-tiba Myungsoo mengatupnya bibirnya rapat-rapat ketika potongan kimbab tepat berada di depannya.

“Waeyo?” Myungsoo tersenyum penuh arti, ditunjuk bibirnya berkali-kali. Suzy tertawa lagi, satu telapak tangannya terangkat untuk menutup mulutnya. “A peck? Shireo, aku malu”

“Satu kali saja”

“Shireo”

“Ayolah.. Ah, ani. Tiga kali saja”

*****

Mereka telah memasuki wilayah perkotaan. Tinggal beberapa menit lagi mereka akan sampai di halte bus.

“Myungsoo-ah” Kepala Suzy sedikit bergerak di pundak Myungsoo. Jemarinya mengusap punggung tangan namja itu sesekali bermain dengan jari-jari panjang Myungsoo.

“Apa?” balas Myungso seraya mengusap kepala Suzy pelan.

“Kau menyukaiku?”

“Kenapa kau bertanya hal itu lagi? Tentu saja”

“Kenapa?” Suzy terdiam sebentar. “Kenapa kau menyukaiku?”

Tangan Myungsoo turun ke pundak Suzy, memeluk yeoja itu erat. “Entahlah, aku tidak pernah berpikir jika aku benar-benar akan mencintai seseorang, keadaan dimana aku benar-benar ingin melindunginya dan selalu melihat senyum manis di wajahnya. Memang menyenangkan disukai banyak yeoja, tapi lebih menyenangkan mencintai seorang yeoja dengan tulus.” Myungsoo terdiam, menghela nafas, lalu melanjutkan “Dan menurutku, tidak ada alasan mengapa aku mencintaimu serta aku tidak ingin memikirkan alasannya karena waktu 24 jam tidak cukup bagiku untuk memikirkannya apalagi menjelaskannya padamu. Kau puas sekarang?”

Suzy mengangguk kecil, semakin menundukkan kepalannya. Tidak berani menatap Myungsoo dengan wajah merah seperti ini.  Dan mulai detik ini, ia tidak ingin mengira-ngira  apa isi hati dari Myungsoo.

“Maka dari itu, teruslah berada disisiku” bisik Myungsoo.

-TBC-

80 thoughts on “Instinct of a man [part 8]

  1. Ahhh, so sweet kencannya..
    Gmn klo sunggyu tau bahwa myungsoo pacaran sama suzy?? Hahaha
    Next ditunggu, jangan lamalama😀
    Powered by Telkomsel BlackBerry®

  2. Wuaaaaa thor lucu liat tingkah nya mreka yg pacaran aigooo… Kkk ~ kencan pertama taunya diajak ke kebun apalagi wkti myung ngsik bunga mawar yg msih ada akarnya kyknya itu hsil curian (?) =)) pngin liat reaksi sunggyu yg liat trnyta suzy pcran sama myung
    Ok ditunggu next partnya thor hwaiting!! *0* gomawo ne ^^

  3. Waahh…ng-date ny berkebun..hmm myungie bngung x ea..kkk ^ __ ^
    sunggyu klo tau myung yg ngjak kncan suzy, gmn reaksiny y??
    next thor…??!!!??

  4. knp dinetbookq tampilannya berantakan ya…sampe tak copy dulu diword buat di baca thor,,,,btw makin romantis aja nih,,,hihihi senengnya,,,,,,,,

  5. ciyeeee……si bad boy knpa jd insyaf gni….romantis lg…..
    sunggyu oppa….clbk nieh….
    gmn klo tau myungzy pcran yah…..?????
    lnjut thor…

  6. daebakkk thor ff’nya walaupun belom baca semaunya..tapi part ini dah bikin senyum2 gaje ngebayangim sweet momennya myungzy…myung romantis bangett dech sama suzy…sukkaaa…playboy sekarang udah bener2 jatuh cinta dengan tulus sama suzy…makasihh thor dan next part’nya ditunggu…

  7. ahirnya ni ff kece dilanjut juga,
    wuaaa sneng deh liat kr0mantisan myung ma suzy,
    jng dlu dtmbah cast,msh pngen liat kmesraan myungzy nih. . .

  8. Co cweeettt. Akhirnya myungzy kencan juga.🙂
    Tapi kesel kenapa myungsoo masih berhubungan ma si soojung itu? Dan lagi, dia juga gak mau suzy liat laptopnya yg brisi foto2 yeoja sexy mantannya itu. Berarti myungsoo gak tulus mencintai suzy dong?
    Aaaarrgghhh… Dasar myungsoo nappeun.
    Gak suka kalau myungsoo masih nerima telepon dari yeoja lain apalagi si soojung itu.

  9. Keren thor ff nya, myungzy mkin so sweet deh,. Tpi kira” gmana ya reaksi sunggyu klo tau adek nya pcaran ma myungsoo,..
    Di tunggu next part thor

  10. Kencan yg unik, MyungZy sweet ^^ Aiih..Myungsoo, it’s a good answer😉
    kpan Sunggyu tau MyungZy pacaran, penasaran bgt ma reaksinya😀
    Sangat ditunggu lanjutannya..Hwaiting~

  11. nadaaa aku baca ff ini sambil dngrin lagu NOW nya Trouble Maker HyunA-Hyunseung. ah gila ngefeel bgt masa uhh nadaaaaaa. typo nya di maklumi krna aku lg dalam mood yg baik wks

  12. Akhirnya dipost jugaaaaaa^^
    Romantis banget author!!!!;):)
    seneng bgt bacanya… Di buat melayang sampai langit ke tujuh!! Sambil senyum2 gaje:D:D:D
    daebak thor.. Neomu neomu DAEBAK!!! Sukaaa banget ceritanya:) /peluk author:p/ hehehe..
    Ditunggu Lanjutannya author-nim:)
    hwaiting!!

  13. kyaaaaaaaaa ngga bisa berhenti triak-di dalam hati tapinya karna udah malem
    keren!!! kencan yg keren!!! ditunggu next part nya

  14. kencan pertama yg mengasyikan . Beda bgt sama kencan Myung dengan yeoja lain’y yg hanya sekedar makan & ketaman bermain . Gimana reaksi sunggyu kalau tau suzy kencan dengan myung ? Kaget kah ? Atau tersenyum gaje (?) . Lanjutkan thor

  15. kencan pertamanya konyol xD haha
    Berjam* milih dress eh malah berakhir dikebun .hha
    tapi pas scene terakhirnya aku suka bgt , si myungsoo bisa sweet juga kata*nya :3
    Nandaa dilanjut yaa ,jgan lama*
    Fightiiiiiing!

  16. cieee kencan pertama kekekeke
    thor ini pengaturan tulisanny kok gini keputus TT Jadi cuma bisa baca sebagian TT
    Tapi bagus kok, myung bener sudah pensiun jd playboy #I hope
    L yg dimaksut sunggyu itu myungsoo kan??
    next

  17. Daebak aaa~ myung sosweet, suka bgt sma kata2nya><b <3333
    Sunggyu klo tau suji kencan sma myung gmn coba xD
    Mdah2an gaada msalah lg sma nih couple!
    Nextnya thoorr~ fighting!😉

  18. omonaaa..
    myungzy momentnya oke banget..
    playpoy tobat ya si myung..
    aku penasaran kalo sunggyu tau suzy am myung pacaran,, apa reaksinyaa yaa ?😀

  19. wah udah keluar trnyata part 8..
    aigoo myungzy manisnya..myungie qm udah bner bner berubah ya..
    sunggyu oppa punya pacar😦 aq patah hati,,
    gmn reaksi sunggyu kalo tw myungie sama suzy kencan ya..
    cannt wait for the next thor…

  20. Astaga myungpa cinta bgt sm suzy plus romantis pula hehe…suzynya jg cemburuan, jd senyum” sendiri baca ceritanya ^^
    Aigoo klw sungyu tau suzy pacaran sm myungpa gimana yaaaa, semoga myungpa bs ngeyakinin sungyu klw dia beneran cinta sm suzy
    Next part sangat ditunggu thor ^^

  21. wew sunggyu belum tau tuh kalau suzy udah pacaran sama myungsoo:)
    haha makin seru aja nih jadi tambah penasarannya
    part 9 aku tunggu loh thor hwaiting ^^

  22. U/ cari part 1 gmna thor? ‘, Part 9 nya mana nih thor? Ditunggu ceritanya bagus bingiiit😀
    Bagus aku baru baca nih part 8

  23. owh…sosweeettt!!!
    knapa dpikiran suzy slalu sja mnanykan.?knapa myungsu oppa mnyukai.a

    suzy lo tau ga siapa L?
    Sunggyu oppa myungsoo tu yg slalu ganggu neo dongsaeng,ARA??

  24. ahh suggyu belum tau suzy kencan dg myung dan myung juga gak tau kalo suzy utu adiknya sunggyu kalo tau wah makin seru ini huwaaa
    hehehe

  25. kyaaa.. Authornimmm ditunggu next partnya …. makin penasaran nihhh..
    sanggyu bner2 ga tau apa ya atau g curiga klo si myung itu namjanya suzy..kkkk..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s