I love your noona *FINAL*

Title : i love your noona.
Author : Ananda Yune.
Main Cast :

  • Bae Suji ( Miss A )
  • Choi Joon Hong/ZELO ( B.A.P )
  • No Minwoo ( Boyfriend )

Minnor Cast :

  • Yun Changhyun/Ricky ( TEEN TOP )
  • Choi Changjo ( TEEN TOP )
  • Jo kwangmin ( Boyfriend )
  • Jo Youngmin ( Borfriend  )

Genre : Fluff
Length : Two-shot

Annyeong-annyeong, saya membawa part final dari FF geje ini. mian karna lama bangat buat part 2 ini *bow*. aku lagi ga ada mood nulis, moodku lagi demen baca komen youtbe tentang MYUNGZY di IY2.. Ehehehhe..
Mian kalo final ga seperti yang diharapkan. dan maafkan klo ada typos. Seperti biasa kome+like sangat dinanti. don’t be silent readers. –HAPPY READING– 

Author’s POV

Suji sedang berdiri di depan kamar minwoo dengan sebuah cup ice cream di tangannya. Ia masih menimbang-nimbang, masuk-atau-tidak. Setelah menghela nafas dan mengangguk yakin, ia menekan kenop pintu kamar minwoo.

“ ini demi kebaikanku” gumamnya seraya melangkahkan kaki untuk masuk ke kamar minwoo.

“ minwoo-ah, kau sedang belajar ?” tanya suji ramah.

“ ne noona, waeyo ? kenapa masuk ke kamarku ?” tanya minwoo seraya memutar kursi belajarnya hingga menghadap suji.

“ itu…  noona membuat ice crea tadi, tapi sepertinya terlalu banyak, kau mau ?” tanya suji seraya menyodorkan cup itu ke arah minwoo.

“ jinja ? ahh .. gomawo noona”

“ kau sedang belajar apa ?!”

“ na ? ahh .. ani, aku hanya membaca biologi saja” minwoo memasukkan ice cream ke dalam mulutnya untuk kesekian kalinya.

“ ahh.. bagaimana dengan sekolahmu ? kau termasuk anak pintar ?” tanya suji seraya menatap minwoo ragu.

“ tsk, tentu saja. Aku anak yang pintar. Aku bahkan lebih pintar dari ricky”

“ ahh.. kau.. ani.. itu.. ani.. dia.. temanmu.. ah aniyo.. kau belajar saja yang rajin” ucap suji lalu keluar dari kamar minwoo dan menutup pintu, meninggalkan minwoo yang masih terbengong di kursinya.

“ kenapa dengan dia ?! aneh sekali.. itu.. ani.. dia.. ani.. tsk..” gumam minwoo lalu menatap bukunya, detik selanjutnya terdengar derap kaki orang tergesa-gesa menuju kamar minwoo. Minwoo langsung menoleh ke arah pintu, dengan cepat pintu terbuka dan kepala suji muncul dengan senyum lebar di wajahnya.

“ minwoo-ah, bagaimana dengan zelo ? dia pintar atau tidak ?” tanya suji langsung, sedangkan minwoo menatap suji datar dengan sesendok ice cream di depan wajahnya.

“ zelo ? aish … maldo andwae ..”

“ wae ? ppali.. tell me, dia pintar atau tidak.. dan jangan coba-coba berbohong padaku, kau tahukan akibatnya jika berbohong padaku ?” ancam suji dengan mata dipicingkan.

 

-Flashback-

Minwoo masih jelas mengikat hal yang paling mengerikan itu. Saat suji marah. Musin salju tahu lalu, minwoo tidak sengaja memecahkan pot bunga yang dibuat noonanya selama berhari-hari, pot bunga dari tanah liat. Saat minwoo ingin mengambil album Miss A- A Class, ia tidak sengaja menyenggol pot yang ada di pinggir lemari suji.

Suji mendengar suara pot pecah, lalu menghentikan aktivitasnya membaca novel, dan melihat minwoo yang sedang meringgis seraya menunjuk pot bunga yang telah pecah. Suji menatap minwoo dengan mata dipicingkan, pertanda tidak senang.

“ m..mian noona.. aku.. aku tidak sengaja” ujar minwoo ragu.

“ you !!! get out !! NOW !!” bentak suji seraya menunjuk pintu kamarnya. Minwoo yang kaget karna dibentak suji, ia tidak sengaja menjatuhkan CD album Miss A milik Suji. Suji menatap album kesayangannya dengan tatap nanar.

Suji menatap minwoo dan menggeret adiknya itu ke balkon rumah mereka, ia mengunci pintu dari dalam, dan meninggalkan minwoo dengan dinginnya malam.

 

“ noona.. NOONA.. mianhae.. aku tidak sengaja… NOONA” teriak minwooo seraya menggedor pintu yang terkunci.

 

“ NOONA TIDAK BISA MENDENGARMU.. KAU BILANG APA ?!!” tanya suji pura-pura bodoh dan berjalan ke kamar minwoo.

 

“ NOONA.. jika aku mati kedinginan bagaimana ?! kau akan kehilangan adik terkeren, tertampan, tersexy, terpintar, ter.. what else ?! terajin.. maybe ?! NOONA” teriak minwoo seraya meniup telapan tangannya yang mulai dingin.

 

Pintu terbuka dan muncul suji dengan wajar datarnya. Minwoo tersenyum dan mulai melangkahkan kakinya untuk masuk sebelum ditahan oleh suji. Minwoo menatap noonanya heran.

“ waeyo ?” tanya minwoo heran.

“ like i care.. dan ini untuk kau.. semoga berguna” ucap suji datar dan menyerahkan selimut tebal, 2 pasang sarung tangan tebal, 2 syal, 4 pasang kaos kaki, dan kasur tipis.

“ good like boy.. and ahh .. aku akan memberikanmu ini.. supaya kau tidak boring” ucap suji seraya mengeluarkan handphone minwoo dari saku bajunya, dan menutup-kunci pintu. Meninggalkan minwoo yang menatap noonanya dengan tatapan memelas.

-Flashback END-

“ minwoo-ah ?” ujar suji.

“ ahh .. ne ? zelo ?!! dia.. dia .. ehem .. cukup pintar” minwoo berbohong.

“ jinja ?” tanya suji tidak percaya.

“ ne.. ne..”

“ kau tidak bohongkan ?!” tanya suji dengan nada mengancam.

“ fine.. dia sangat amat pintar.. kau puas ?” tanya minwoo lalu menatap buku biologinya dengan kesal.

“ YA !! kau ini.. sudahlah.. yang penting dia pintar” ucap suji, dan detik selanjutnya menghilang dari kamar minwoo.

“ arrgghh … aku tidak bisa membayangkan noonaku dengan dia.. namja nakal itu” gumam minwoo.

Suji’s POV
                Kenapa dia berbohong ?? anak nakal itu.. awas dia, tapi apa katanya ?! zelo pintar ?! aarrghh perfect.. eumm .. mungkin aku harus mengeluarkan jurusku, jurus paling jitu untuk.. eumm.. meluluhkan hatinya… i’m a noona.

Jurus apa ?! kecantikan. Tapi yang paling kubutuhkan adalah nomor handphonenya. Bagaimana ini ? haruskah aku minta pada minwoo atau mengambil handphonenya secara diam-diam atau…. itu lebih baik.

Author’s POV

Min woo berjalan ke arah dapur dengan menggunakan ear-phone seraya bersenandung pelan. Ia duduk di kursi dan meminum segelas susu yang telah tersedia di depannya.

“ min woo-ah, annyeong..” sapa suji yang menggunakan celemek dengan tangan memegang 2 piring yang berisikan telor mata sapi.

“ noona ?”

“ wae ? kau tidak makan ?!” tanya suji menatap minwoo bingung.

“ mogo.. kau .. kau kenapa ?! noo–“

“ minwoo-ah, cepat selesaikan makannya, dan berangkat sekolah”

“ ne ? noona tidak perlu menungguku. Aku bisa berangkat sendiri”

“ gwanchana. Noona akan mengantarmu. Cepat selesaikan makannya”

“ noona… maldo andwae.. noona ingin bertemu …. ze..lo ?” tanya minwoo dengan tatapan memohon. Berharap agar dugaannya salah.

“ BINGO.. kau pintar” jawab suji seraya menunjukkan gigi kelincinya.

“ noonaaaaaa”

“ wae ?! dia imut”

“ nooonaaaa.. aku juga imut”

“ dia sexy”

“ nado… nooonaaa.. aku juga sexy”

“ dia jago dance”

“ aku juga jago dance.. noonaa”

“ dan dia pintar”

“ noonaaaa… dan aku … aku.. eum … aku lumayan pintar ?”

“ aigoo.. habiskan sarapanmu. Dan kita berangkat” ucap suji lalu memakan sarapannya.

*************

Jarak sekolah dari rumah minwoo memang cukup dekat. Setelah berjalan 15 menit, suji dan minwoo sudah sampai di halte bus dekat sekolah. Ada bus berhenti dan keluar seorang namja dengan earphonenya. Namja itu berjalan menuju sekolahnya seraya bersenandung dan mengikuti sedikit gerakan dance lagu itu.

“ minwoo.. itu dia” ucap suzy dengan mata berbinar-binar, ia memukul pelan lengan zelo dan tangan satunya menunjuk ke arah namja itu.

“ aishh.. jinja..”

“ sapa dia ! ppali !!”

“ shireo”

“ sapa !!”

“ ZELO-AH…” teriak minwoo tanpa berniat menjajarkan langkahnya setara dengan zelo. Zelo merasa dirinya di panggil hanya menoleh ke kanan dan ke kiri.

“ ZELO-AH.. DI BELAKANG” teriak minwoo dengan malas. Zelo menoleh ke belakang dan kaget melihat suji dan minwoo. Zelo berjalan mendekat ke arah mereka.

“ suji noona..” sapa zelo yang tersenyum lebar. Ia berjalan di samping suji, sedangkan minwoo di sisi satunya lagi.

“ ne.. kau baru datang ?”

“ ne.. noona mengantarkan minwoo ?” tanya zelo masih dengan senyum lebarnya.

“ ne. Dia merepotkan bukan ?!” seketika itu juga minwoo mengangkat alisnya.

“ tentu saja. Seharusnyaa dia yang mengantarkan noona”

“ zelo-ah.. kau belum menyapaku. Kau ingat ?!” ucap minwoo berusaha ‘ikut campur’ dalam pembicaraan suji dan zelo.

“ ahh .. jinjayo ?! minwoo-ah annyeong”

“ ne.. ne.. ne…” minwoo menjawab dengan anggukkan kepala.

“ noona.. sekolahmu di mana ?!” tanya zelo antusias
“ waeyo ?! kau ingin menjemput noonaku ?!”

“ tentu saja. Waeyo ?! tidak boleh ?!” tanya zelo menatap minwoo lalu suji dengan wajah innocentnya.

“ tentu saja tid—“

“ gwanchana.. aku bisa menjemputku jika kau mau” ucap suji memotong ucap minwoo. Minwoo menatap noonanya dan zelo tidak percaya.

“ jinjayo ?!” tanya zelo semakin antusias, suji menjawab dengan anggukan dan senyuman kecil.

“ arasso.. noona pulang jam berapa ?!”

“ na ?! jam setengah 3. Kau ?!”

“ ahhh .. aku jam 2. Sekolah noona di mana ?!”

“ SMA korean high school 2. Kau tahukan ?!”

“ ahh .. tentu saja. Gomawo noona.. ahh .. itu.. sebenarnya aku ingin meminta sesuatu dari noona” ucap zelo menatap sepatunya seraya menggaruk kepala yang tidak gatal.

“ apa itu ?!”

“ aishh … aku yakin 1.000 % kau ingin minta nomer noonaku, am i right ?!” ucap minwoo yang sekian kalinya ‘ikut campur’ urusan zelo dan suji.

“ ne, tapi jika noona tidak mau.. eumm gwanchana”

“ tentu saja boleh” ucap suji seraya tersneyum manis. Minwoo menatap suji kaget lalu menatap zelo yang tersenyum senang.

“ JINJAYO ?!!!” tanya zelo memastikan. Suji mengangguk dengan senyuman kecil di wajah.

“ aishh .. jinja.. mianhae. Bukannya aku mau merusak acara kalian, tapi.. kita sudah sampai sekolah, jadi.. zelo cepat masuk” ucap minwoo yang jelas-jelas merusak acara suji dan zelo. Ia menyeret tangan zelo agar masuk gerbang sekolah.

“ ne ?! kau masuk saja dulu..” tolak zelo, tetapi minwoo tlah menggeretnya masuk.

“ noona.. suji noona” ucap zelo   yang mencoba melepaskan diri dari minwoo.

“ mwoya ?! tinggal sedikit lagi.. anak itu.. jinja…” gumamn suji seraya menghentakan kakinya berkali-kali, lalu menatap zelo dari kejauhan yang sedang melawan minwoo.

“ awas kau..” gumam suji, lalu  melanjutkan jalannya dengan wajah kesal.

***********

Zelo masih mencoba melepaskan diri dari minwoo. Sebelum sampai di kelas, ia menginjak kaki minwoo dan berjalan secepat mungkin dengan bantuan kaki panjangnya ke arah gerbang sekolah. Ia sudah tidak melihat suji di sekitar gerbang sekolah.

Ia keluar dari gerbang, dan menemukan suji yang sedang berjalan kesal. Tanpa berfikir panjang ia berlari mengejar suji.

“ NOOONAAA..  chakanman” teriak zelo yang mengejar suji. Suji menoleh ke belakanh dan kaget menatap zelo yang sedang berlari.

“ ZELO-AH.. kau lolos dari minwoo ?!” tanya suji

“ ne.. noo..naa.. aku.. aku masih bisa mendapatkan nomor ponselmu kan ?” tanya zelo yang masih mengatur nafasnya, ia menatap suji penuh harap.

“ tentu saja” ucap suji sera tersenyum dan di ikuti senyuman zelo.

*********

Minwoo kembali menatap pintu kelasnya untuk ke sekian kalinya. ia yakin zelo mengejar noonanya. Tiba-tiba zelo muncul dengan wajah ceria, ani. Amat angat sangat ceria.

“ dugaanku benar.. jam berapa tadi ?! setengah 3 ?!! lihat saja nanti” gumam minwoo pelan.

“ zelo-ah, kenapa kau terlihat bahagia ?!” tanya changjo

“ siapa yang tidak senang, jika pujaan hatinya memberikan nomer ponselnya.. hahahha” jawab zelo bahagia. Sedangkan minwoo hanya bisa mencibir ke arah zelo.
“ mianhae minwoo-ah, tapi aku sudah sangat amat suka pada noonamu,.. atau.. mungkin.. cinta ?” tanya zelo dengan cengiran konyol seraya telapak tangannya membentuk ‘love’

“ cinta ? aigooo.. yang benar saja” ejek minwoo.
“ waeyo ? aku akan melakukan segalanya demi suji noona, walapun harus mengorbankan nyawa dan ragaku” ucap zelo puitis dengan mengepalkan tangannya.
“ sudahlah, kau membuatku ingin muntah” ucap minwoo seraya melemparkan penghapus ke arah zelo.
“ zelo-ah, walaupun aku teman baikmu, tapi kata-katamu tadi benar-benar murahan.. ckckck” ucap changjo deraya menggelengkan kepalanya seraya menatap zelo nanar.
“ ahh.. jinja ?!! mianhae” ujar zelo lirih yang menundukkan kepalanya dan menggaruk keplanya yang tidak gatal.
“ jadi.. kau sukses ?! kau sudah mendapatkan nomer ponsel suji noona ?” tanya youngmin

“ ne. Aku sukses. Hahahha.. ini lebih senang daripada mendapat rangking satu” jawab zelo dengan cengiran di wajahnya.
“ wahh .. chukkae. Jika kau telah menjadi namja chingu suji noona, tolong tanyakan padanya, apakah dia punya teman yang cantik juga ?!!”

“ aku juga…” ucap ricky kekanak-kanak’an
“ me tooooo” kwangmin buka suara
“ nadooooo” youngmin tidak mau ketinggalan.
“ jangan lupakan sahabatmu ini” ucap changjo seraya merangkul pundak zelo.
“ hahahaha.. baiklah, do’an aku agar bisa menjadi namja chingunya. Minwoo-ah, kau juga ?” tanya zelo seraya tersenyum penuh kemenangan. Minwoo hanya menatap zelo datar.

**********

Bel pertanda sekolah telah berakhir terdengar di penjuru sekolah. Semua murid dengan

serempak membereskan alat tulisnya dan melesat keluar kelas.

“ mianhae.. aku harus pulang sekarang. Aku tidak bisa ikut latihan basket” ucap zelo yang menunjukkan wajah bahagia.

“ waeyo ? kenapa kau tidak bilang tadi ?!” tanya ricky heran.

“ wait a second, kenapa kau terlihat bahagia ?! gwanchana ?” tanya changjo seraya merangkul pundak zelo.

“ gwanchana..” ucap zelo dengan senyuman semakin lebar.

“ dia kenapa ?! aneh sekali.. kenapa buru-buru pula—ahh.. noona. Aigoo.. kenapA aku bisa lupa ?!” gumam minwoo seraya menggaruk kepalanya yang tidak gatal.
“ mianhae.. aku pulang dulu, ne ?! annyeong eveybody” ucap zelo seraya berjalan keluar kelas dengan melambaikan tangan kelewat semangat.
“ kenapa dengan dia ?! aneh sekali….” tanya ricky seraya menggelengkan kepalanya.
“ molla” jawab youngmin lesu.
“ berarti, tidak ada basket ?! aigoooo” ujar kwangmin

“ kalian… ingin kutraktir ?!” tanya minwoo dengan tatapan + senyum liciknya.

“ jinja ?!”

“ tentu saja, asalkan kalian ingin membantuku melakukan ini…………………. bagimana ?!” tanya minwoo yang talah mengutarakan idenya.

Ricky, changjo, youngmin, dan kwangmin saling beratatapan dan detik selanjutnya senyuman konyol mengembang di wajah mereka.

“ CALL” jawab mereka serempak dan kelewat semangat.

*******

Zelo melangkahkan kakinya dengan riang seraya bergumam tidak jelas.

“ suji noona. I’m coming” gumam zelo lalu memperlebar langkahnya. Ia berhenti di halte bus, dan mencari tempat duduk kosong di dekat jendela. Ia menatap jalanan dengan riang, tanpa memperhatikan sekelilingnya. Setelah menaiki bus sekitar 15 menit, ia berjalan ke arah sekolah SMA yang bertuliskan ‘korean high school 2’. Ia melihat seorang gadis yang sedang berdiri tampak menunggu seseorang. Gadis itu manatap jam tanganya lalu menatap jalanan di depannya.

“ suji noona” sapa zelo seraya melambaikan tangannya dan berjalan cepat ke arah suji.

“ zelo-ah”

“ noona sudah menungguku lama ? mianhae” ucap zelo diakhiri dengan senyuman killernya.

“ aniyo.. kkaja ?”

“ ne, kkaja” ucap zelo yang tersenyum, ia menggerakkan tangan untuk menggenggam tangan suji.

“ ZELO-AH.. SUJI NOONA” terdengar teriak’an konyol yang memanggil suji dan zelo. Otomatis 2 orang itu menoleh ke belekang.

“ KALIAN ?” tana zelo dan suji serempak. Mereka menatap para namja yang keren dengan wajah datar.

“ mianhae zelo-ah. Kita telat” ucap minwoo setelah mereka berdiri tepay di dekat zelo.

“ ne ?”

“ kau tadi mengajak kita untuk menjemput noonakan ?! mianhae.. kita telat” ricky membuka suara seraya mengelap keringat yang ada di keningnya. Lebih tepatnya pura-pura.

“ ne ?”

“ bukannya tadi kau bilang, kau takut suana menjadi canggung, jadi kau minta kita untuk menemani kalian” kali ini youngmin membuka suara

“ ne ?”

“ kau bilang, tidak baik seorang namja dan yeoja hanya berjalan berduan saja” ucap changjo seraya merangkul pundak teman dekatnya itu.

“ ne ?”

“ kau bilang, kau takut sesuatu hal terjadi” ujar kwangmin seraya merangkul pundak zelo, sama seperti yang dilakukan changjo.

“ ne ?”

“ sudahlah, lebih baik kita jalan sekarang saja” minwoo membuka suara dan menggeser zelo agar menjauh dari suji. Minwoo berdiri di sebelah suji, dan menggenggam tangannya.

“ noona. Kkaja” ucap minwoo seraya tersenyum.

“ zelo.. kkaja” ucap changjo seraya tersenyum.

Selama perjalan zelo dan suji hanya bisa diam, dan menatap minwoo kesal. Mereka tau otak kejatahan ini pasti minwoo. Perjalan pulang mereka didominasi oleh suara changjo, ricky, dan minwoo. Youngmin dan kwangmin hanya bisa tertawa mendengar lelucon garing yang di lontarkan sahabat mereka. Sedangkan zelo dan suji hanya dia, tidak berminat terjun dalam hal konyol yang tidak penting.

“ ahh .. akhirnya sampai juga… kalian semua. Gomawo karna sudah mengantarku dan noonaku pulang. Gomawo. Hati-hati di jalan. Ara ?!” ujar minwoo bermanis-manis ria. Ia masuk ke rumah dengan tangan masih menggandeng tangan suji.

“ aishh.. jinja.. kalian benar-benar mengganggu” ucap zelo seraya melirik teman-temannya yang sedang tertawa penuh kebahagiaan.

“ mianhae. Sudahlah.. lupakan saja. Let’s we go home. Ok ?” ucap changjo santai dan merangkul pundak zelo. Keempat namja keren itu berjalan pulang dengan tertawa lebar, sedangkan namja yang paling keren hanya bisa bergumam dan memutar otak.

**********

Keesokkan harinya saat istirahat. Zelo sedang duduk di bangku dan menatap ponselnya. Dia mengambil ponselnya dan mengetik sesuatu dengan cepat.

From : Zelo

To : suji noona *love*

Noona, pulang sekolah tunggu aku di gerbang sekolah. Gomawo J

Dia menggapus pesan yang baru saja di kirimkan pada suji. Ia harus berhati-hati dengan adik pujaan hatinya (?)

************

Bel pertanda pulang mulai terdengar ke seluruh pejuru sekolah. Seperti biasa murid-murid dengan cepat membereskan alat tulisnya dan melesat keluar dari kelas. Begitu juga dengan zelo, setelah membereskan alat tulisnya ia melesat pergi dengan cepat.

Minwoo menatap zelo heran dengan cepat ia membereakan alat tulisnya.

“ kalian… bantu aku kali ini. Jebal” pinta minwoo pada teman-temannya yang lain.

“ again ?”

“ ne, jebalyo…..”

***********

Zelo mempercepat langkahnya, dan menaiki bus yang sedang berhenti di halte. Ia memilih tempat seperti kemarin, dekat dengan jendela agar bisa menatap jalanan. Ia juga tidak memberpatika sekelilingnya. Ia hanya fokus pada jalan dan bersenansung kecil.

Setelah 15 menit berada dalam bus, zelo turun dan menatap gerbang sekola SMA KOREAN HIGH SCHOOL 2, sama dengan kemarin. Seorang yeoja berdiri seraya menatap jam tangannya dengan kesal.

Zelo berjalan pelan ke arah yeoja itu.

“ suji noona” sapa zelo dengan jarak semakin dekat.

“ zelo-ah ?! mereka.. ada di—“

“ NOONA CEPAT LARI” zelo berlari ke arah suji dan menggenggan tangan yeoja itu. Sujipun ikut berlari seraya menatap belakang.

“ LARIIIIIII” ucap beberapa namja seraya berlari mengejar zelo dan suji.

“ nona.. jangan lihat ke belakang… percepat lari noona” ujar zelo yang berlari menjauh dari namja-namja yang ada di belakangnya.

“ aigoooo.. dia.. zelo.. dia tahu jika kita mengikutinya… aigooo” ucap kwangmin seraya berlari

“ dia.. dia.. namja itu pintar berakting” ujar ricky yang berlari paling belakang.

“ kita mengikutinya ?” tanya changjo yang berlari memimpin bersama minwoo.

“ tentu saja… jangan biarkan mereka berdua….” ujar minwoo

“ baiklah.. asalkan besok aku bisa makan sepuasku” youngmin membuka suara.

“ terserah kalian mau makan sampai gendut… yang penting kejar mereka” ujar minwoo.

Orang-orang yang melewati jalan itu hanya menatap murid-murid SMA itu heran. Seorang namja dan yeoja berlari menghindari beberapa namja yang mengejar mereka di belakang seraya menunjuk dan berteriak agar mereka berhenti.

Sepasang kakek-nenek yang duduk di bangku hanya menatap tingkah murid-murid SMA itu datar. Kakek tua itu menoleh ke arah istrinya.

“ teringat sama muda dulu. Saat kita berlari menghindari mantan pacarmu. Mungkin mereka sama seperti kita dulu” ucap kakek itu.

“ ne.. yeoja itu cantik sekali”

“ kau dulu juga tidak kalah cantik”

“ benarkah ?” tanya nenek itu dengan mata berbinar-binar.

“ ne, tapi itu dulu”

“ aigoo.. kau ini.. selalu saja begini” ucap nenek itu seraya memukul pelan lengan suaminya

“ KALIAN… JANGAN LARIIIIIIIIIIIII”

–THE END–

Gimana ? ancur ? mian ya ? kekekke.. tapi tetep komen lho !!! THANKS FOR READ  *big smile*

41 thoughts on “I love your noona *FINAL*

  1. yaaaakkk daebak Saeng ^^
    Gokil main kejar2an , dari akhir cerita menggantung:/ so it’s ok , I like you FF (^____^) buat FF myungzy di tunggu ya , Ngarep.com

  2. Bagus sih, seru.. Tpi ending ny kurang sreg gitu klo menurutku.. Mungkin klo menurutku lebih di panjangin lgi ceritany, trs di bkin entar zelo sama suzy ny ending mereka berdua jdi gimana gitu..
    Mian ya sok ngasih saran.. Ini cma sesuai menurutku aja cingu..
    Tpi untuk keseluruhan bagus kok cingu ya…

    • iya chingu.. emng mau dibuat epilog.. tpi belum muncul idenya.. aku juga ud janji sama yg laen –”
      ditunggu epilognya ya ?
      thanks for read

  3. Hahhah..
    ternyata part final’a udh ada ^^
    Ending’a gantung..tapi part ini benar” kocak😀

    Ckckck lucu bgt tuh pas mereka kejar”an😀

  4. bagus thor ceritanya
    tapi endingnya gantung..
    jadinya suzy sm zelo? atau minwo.berhasil.gagalin?
    blm rela the end deh TT TT

  5. Keren thor,alu aja bacanya sambil cekikikan,
    berasa kayak nonton drakor,keren deh pokoknya!
    Ditunggu ff zelo-suzy lainnya thor😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s