Nado.. Saranghae *part 8*

Title : Nado.. Saranghae.
Author : Ananda Yune
Main cast :
  • Bae Suji ( Miss A )
  • Kim myungsoo ( INFINITE )
Minor cast :
  • Park jiyeon ( T-ARA )
  • Choi Joon Hong/ ZELO ( B.A.P )
Genre : Romance, Comedy, and Sad
Length : Chapter
aku membuat kesalahan. permainan yang seperti tornado itu ‘ the block spin’ bukan ‘clolumbus exploration’ .. mian :)
Auhtor’s POV
“ kkaja.. “ ucap myungsoo seraya menggandeng tangan suji. Mereka berjalan ke arah permainan itu
“ myungsoo-ah, habis ini kita makan ya ?! aku laper” pinta suji. Suji mengeluarkan Puppy eyes nya. 
“ kau ingin makan sekarang ?”
“ sehabis yang ini, ayo cepat..” ucap suji.
“ sebentar, lebih baik kita membeli baju dulu” usul myungsoo.
“ baju ? wae ?”
“ kau bodoh atu apa ?! dari tadi orang-orang melihat kita karna kita memakai seragam, lebih baik kita beli baju dulu, kkaja” ujar myungsoo sambil menarik tangan suji.
“ tunggu,, bagaimana kalau kita foto dulu?”
“ waeyo ?”
“ tentu saja untuk diabadikan” ujar suji
“ aku tidak mau mengabadikan fotomu”
“ jinja ?!” tanya suji.
Suji’s POV
“ aku tidak mau mengabadikan fotomu” ucap myungsoo
“ jinja ?!” tanyaku memastikan. Wae? Akan kan tidak jelek.
“ne, kkaja.. kau mau baju warna apa ?” tanyanya lagi.
“ kau yang membelikan ?” tanyaku. Apa dia mau membelikan barang lagi untukku ?
“ kali ini kau yang membelikan aku” ucapnya tanpa memlihatku, dia sibuk memilih baju.
“ baiklah.. cepat pilih, aku sudah memilih yang ini” sahutku sambil menyodorkan kaos lengan pendek berwarna pink yang bergambarkan minnie muose.
“ di mana kau menemukan ini ? aku juga mau baju ini” ujar myungsoo. Dia mau memakai baju seperti ini ?! berwarna pink ? minnie mouse ? dengan bando di kepalanya ? ckckckck..
“ kau mau seperti ini ? yang ini?”
“ani.. aku mau gambar micky mouse dan bukan warna pink seperti punyamu itu”
“ ahh.. aku menemukkannya di sana” ucapku menunjuk rak baju dekat kasir, lalu myungsoo berjalan kesana. Aku memandangi myungsoo yang sedang mecari-cari baju hingga seorang yeoja menepuk pundaknya dan myungsoo menghadap yeoja itu. YEOJA ITUUUU….
Aku tidak tau apa yang mereka bicarakan, yang jelas yeoja itu menunjuk bando telingan macan pilihanku lalu tertawa. Huh.. apanya yang lucu ?! tidak ada. Lalu kulihat myungsoo hanya tersenyum menggelengkan kepala. Aishh.. apa yang mereka bicarakan ?! YEOJA GANJEN itu lagiii..
Dia menunjuk kamera yang di bawa myungsoo.. oh tidakk, apa maksudnya itu ?! dia ingin bersama myungsoo ?! hosh..tenang saja myungsoo tidak akan mau, tapi kenapa dia tersenyum sambil mengangguk. Jangan-jangan.. ANDWAEEE….
Yeoja itu memanggil temannya, sepertinya tomboy, tapi teman dari yeoja genit itu memakai bando yang sama persis dengan punya myungsoo. Kulihat yeoja tomboy itu melepas bandonya dan memberikan pada yeoja ganjen, entah namanya siapa! Yang penting dia ganjen ! dan myungsoo menyerahkan kameranya ke yeoja tomboy itu. BABO !! lihatlah si ganjen lagi beraksi, dia merangkul tangan myungsoo, sekali lagi, MERANGKUL tangan MYUNGSOO. Goshh ~~ mereka berdua memuakkan.
Kualihkan padanganku ke arah lain, ke arah badut penguin yang sedang membagikan balon, lebih baik aku melihat badut yang konyol daripada melihat si babo myungsoo dengan si yeoja ganjen berfoto-foto ria, tapi kenapa lama sekali ?!
Kuputarkan mataku ke arah  2 orang babo itu, tapi kemana mereka ?! eh, myungsoo-ku mana ?! kenapa aku di tinggal?! Arrgghh.. pasti yeoja ganjen itu. Ku ambil handphone yang ada di tasku, kucari nomer telfon namja babo itu.
“eodi ?” tanyaku tanpa basa-basi.
“ right behind you” ucapnya melalu telfon dan terdengar jelas olehku.
“ mana bajumu ?” tanyaku dengan muka datar sambil menghadap myungsoo
“ ini, bayar sana”
“aigoo~~ arasso” ucapku dan berjalan menuju kasir. Setelah membacar kedua baju itu, aku berjalan ke arah restaurant yang ada di dekat toko baju.
“ kau mau kemana ? arah toilet bukan di sana ?! kita ganti baju dulu” ucap myungsoo.
“ aku ingin makan dulu, kalau kau ingin ganti dulu, pergi saja sendiri” ujarku dengan nada tidak bersahabat. Myungsoo heran melihatku.
“ baiklah, kau pilih dan aku hanya mengikutimu” ucapnya sambil melepas bando telingga itu.
“ wae? Kenapa di lepas?”
“ aishh.. aku di lihat orang-orang karna bando ini, aku tidak mau memakai lagi”
“ geure.. lebih baik jangan dipakai, kembalikan padaku saja. Kau tidak pantas memakainya” ucapku ketus dan mengambil bando itu secara kasar lalu memasukkannya dalam tasku. Benarkan ? dia tidak mau memakai lagi, lebih baik aku simpan.
“ kau kenapa jadi begini ?” tanya myungsoo heran.
“ memangnya aku kenapa?” tanyaku balik.
“ kau terlihat marah”
“ kenapa aku harus marah ?”
“ bagaimana aku tau itu ?” tanyanya tanpa mengalihkan pandangan dariku.
“ hosh.. molla, lebih baik aku makan” ujarku sambil memesan makan. Aku ingin makan bibimbap dan ddokbokki. Lezat kan ?!
“  kau tidak memesan ?” tanyaku pada myungsoo dengan wajah yang datar.
“ sudah” jawabnya sambil memainkan kameranya. Huh.. dia melihat fotonya dan yeoja genit itukan ? ya kan ?! cuihh ~~
“ kau benar-benar sudah memesan makanan ?” tanyaku setelah pesanan makananku datang.
“ kubilang sudah, cerewet sekali kau ini”
“tapi kenapa belum datang juga ?”
“ mana aku tau ?! aku yang memesan, kenapa kau yang bingung ?” tanya myungsoo sambil memandangku.
“ arasso, aku akan menutup mulutku, tidak akan bertanya lagi” ucapku sambil melajutkan makan.
Tak lama kemudian pesanan myungsoo datang. Ahh dia benar-benar sudah pesan makan. Dia pesan apa ?! aku melihat makanan yang di hadapan myungsoo. Wahh~~ aku juga mau itu.
“ myungsoo-ah, itu apa ?” tanyaku pura-pura bodoh.
“ kau tidak pernah makan ini ?!”
“ tapi sepertinya itu lebih enak di banding punyaku” ucapku masih melihat makanan myungsoo.
“ bilang saja kau ingin bertukar makanan dengaku” ucapnya dengan wajah datar. Aku hanya tersenyum.
“ ne. Bolehkan ? ya kan ?!! jeball” pintaku.
“ shireo. Makan pesananmu sendiri” ucapnya sambil menjuk makananku.
“ arasso, tapi aku coba dikit ya ?! pintaku lagi.
“ sudah kubilang jangan, makan pesananmu sendiri, cepat” ucapnya sambil memakan pesenannya.
“ aku juga ingin makan jajangmyun dan kimchi” ucapku lirih sambil menatap makananku.
“aishh jinja.. makanya.. pikir dulu sebelum mengambil keputusan, dasar babo” ucap myungsoo sedikit kesal sambil menukar nemu makanan.
“ gomawo” ucapku sambil tersenyum, tapi myungsoo malah menatap makanannya. Menyebalkan..
Author’s POV
Setelah mereka selesai makan, mereka berjalan menuju toilet untuk mengganti baju. Suji keluar toilet dengan kaos minnie mouse pinknya, sedangkan myungsoo keluar dengan kaos micky mouse berwarna merah.
“ kau benar-benar tidak ingin memakai ini lagi ?” tanya suji sambil menyodorkan bando telinggan macan ke myungsoo.
“ eumm.. shireo”
“ jinjaa ? shireo ?”
“ sudah kubilang aku tidak mau. Kenapa kau memaksa ?” ucap myungsoo sedikit membentak.
“ arasso. Kenapa harus membentakku ?! kalau kau tidak mau, aku bisa memberikan pada zelo” ucap suji sambil berjalan meninggalkan myungsoo.
“ mwo ? zelo ? kenapa zelo ?” ucap myungsoo pada dirinya sendiri. Lalu myungsoo jalan menyusul suji.
“ Suji-ah, berikan benda itu padaku ?” pinta myungsoo sambil menyodorkan tangannya.
“ benda apa ?”
“ yahhh.. telinga macan itu”
“ ohh.. katanya kau tidak suka, kenapa sekarang kau memintanya ?” tanya suji pura-pura bodoh.
“ ani.. aku menyukainya, berikan padaku”
“ gwancaha myungsoo-ah, kalau kau tidak suka, aku juga tidak marah. Sudah kubilang, aku bisa memberikan pada zelo” ucap suji sambil menghadap myungsoo.
“ gwancaha. Kurasa zelo tidak akan mau menerimanya, berikan saja padaku”
“ kau yakin ? kau tidak akan malu ?”
“ berikan saja padaku, dan tidak, aku tidak akan malu”
“ baiklah jika itu maumu, aku tidak akan memaksa” ujar suji seraya memberikan bando macan pada myungsoo.
“ arasso” ucap myungsoo sambil mengenakan bando macan itu.
“ bagaimana ?” tanya myungsoo pada suji.
“ mmhh .. lumayan” ucap suji seperti tidak peduli.
“ lumayan ? jjinja ??” tanja myungsoo dan suji hanya mengangguk sambil terus berjalan.
“ kukira dia akan bersikap heboh” ucap myungsoo pada dirinya sendiri.
Suji’s POV
Ada apa dengan dia ?! kenapa dia meminta bandonya lagi ?! aku tidak bisa membaca pikirannya. Sekarang dia berjalan di sampingku dan tidak mengucapkan sepatah katapun. Dia sangat terlihat cute dengan bando itu, apalagi saat dia memanyunkan bibirnya, seperti sekarang.
“ bagaimana ?! kita tetap main ‘ the block spin’ tidak ?” tanya myungsoo sambil menatapku. Aku hanya mengangguk.
“ kalau begitu kita harus cepat” ujar myungsoo sambil menarik tanganku.
“  ohh ?”ujarku kaget.
Author’s POV
Myungsoo dan suji sampai di permainan ‘the block spin’.
“ bagaimana kalau kita mencari permainan lain” ucap suji setelah melihat permainan itu.
“ wae ? kau takut” tanya myungsoo dengan senyum mengejek.
“ ani.. hanya saja ..”
“ kalau kau tidak takut, kenapa harus mecari permainan lain ?” tanya myungsoo lagi.
“ ani.. aku tidak takut, hanya sajaa ..” ucap suji pelas sambil melihat myungsoo yang sedang menatapnya heran.
“ baiklah, kkaja” ucap suji seraya menggandeng tangan myungsoo.
Mereka kembali duduk bersampingan. Myungsoo hanya memperhatikan suji yang duduk dengan tatapan kosong.
“ lebih baik kita turun selagi masih bisa” ucap myungsoo tiba-tiba.
“ wae ? gwanchana, kita sudah duduk di sini. Mengapa harus turun ?”
“ tapi kau terlihat takut”
“ gwanhana, aku hanya.. hanya .. ehemm sedikit takut”
“ kau yakin” tanya myungsoo memastikan, Suji hanya mengangguk.
Beberapa menit kemudian, kursi telah terisi penuh oleh pengunjung. Dan perlahan-lahan ‘the block spin’ mulai bergerak. Suji hanya menarik nafas panjang dan mengeluarkannya perlahan.
“ gwanchana ?” tanya myungsoo sambil melihat suji.
“ ahh.. nee”
Lalu ‘the block spin’ pun berputar dengan cepat, hanya terdengar teriakkan dari penumpang, Suji hanya memejamkan mata dan sesekali berteriak. ‘The block spin’ terus berputar dengan cepat dan teriak penumpang pun bertambah keras. Setelah beberapa menit permainan itu akhirnya berhenti. Suji secara perlahan membuka matanya.
“ gwanchana?” tanya myungsoo yang ada di hadapan suji, ia sedang membuka pelindung suji, sedangkan suji masih duduk dengan tatapan kosong.
“ myungsoo-ah, aku ingin muntah” ucap suji lirih.
“ muntah ?” tanya myungsoo, sedangkan suji berdiri lalu berlari cepat keluar dari area permainan. Myungsoo lalu mengejar suji.
“ suji-ah kau mau kemana ?” teriak myungsoo. Suji hanya berlari tanpa membalas pertanyaan myungsoo. Lalu suji masuk ke kamar mandi perempuan, myungsoo hanya bisa menunggu dari luar pintu toilet.
“ suji-ah, apa kau muntah ?” tanya myungsoo. Hening, tidak ada jawaban.
“ kau bisa mendengarku?”
“ suji, gwanchana ?”
“ suji-ah, jawab aku, kau bisa mendengarku tidak ?”
“ perlukah aku masuk ?” tanya myungsoo lagi
“ tidak perlu” ucap suji keluar dari kamar mandi dengan lemas.
“ kenapa kau tidak menjawab ?” tanya myungsoo sambil memegang dua pundak suji.
“ tidak apa-apakan ?” tanya myungsoo sekali lagi.
“ sujia-ah, jawablah, kau tidak apa-apakan ?”
“kurasa aku mau mun..” ucap suji terhenti dan ia masuk lagi ke kamar mandi.
“ YA !kau belum menjawab pertanyaanku. Aishh” ucap myungsoo jengkel. Ia melihat tanda ‘toilet wanita’ di pintu masuk toilet.
“ haruskah ?, tapi ini toilet wanita, bagaimana kalau..” pikir myungsoo sambil melihat tanda itu lagi. Setelah berfikir. Ia melepas bando macan itu, dan melangkahkan kakinya masuk ke toilet wanita.
“ aku tidak peduli, ak tidak akan mengintip wanita lain” ucap myungsoo pada dirinyanya sendiri.
Lalu, muncul yeoja yang ia temui di gyrodrop dan di tempat baju tadi. Yeoja itu heran melihat myungsoo.
“ chakkaman, kenapa kau masuk ke sini?” tanya yeoja itu pada myungsoo.
“ ahh, kau rupanya, mian kau tidak bermaksud mengintip yeoja di sini, aku hanya mencari yeoja-ku yang sedang muntah” ucap myungsoo sambil tersenyum.
“ ahh,, rupanya benar dia yeojamu ?” tanya yeoja dengan tatapn sinis. Myungsoo hanya mengangguk dan berjalan mencari suji.
“ chagiya, eoddi?” ucap myungsoo mencari suji.
“ aku di sini” ujar suji sambil keluar dari salah satu bilik kamar mandi.
“ gwanchana ?” tanya yeoja yang ditemui myungsoo tadi. Suji hanya mengangguk.
“ myungsoo-ah, aku lelah” renggek suji dengan manja pada myunsoo
“ kau lelah ?” tanya myungsoo khawatir.
“ ne.. eottoke ?” renggek suji lebih manja lagi dan merangkul tangan myungsoo.
“ kau ingin kugendong?” tanya myungsoo, tangan menangkup wajah suji.
“ tapi aku berat”
“ kelihatannya begitu” ucap myungsoo sambil berjongkok di hadapan suji.
“ nah, apa maksudmu yang sebenarnya ?” tanya suji sambil berkacak pinggang.
“ aku hanya bercanda, cepatlah, aku tidak mau di sini lama-lama”
“ tapi aku memakai rok” ucap suji lagi, lalu myungsoo menoleh.
“ suji-ah kau memakai rok selutut, cepatlah” ucap myungsoo.
“ semoga kau tidak menyesel” ucap suji sambil merangkulkan tangannya di leher myungsoo dan membiarkan namja itu menggendongnya.
“ wahh,, ternyata kauu..” ucap myungsoo sambil berdiri.
“ sudah kubilang, aku berat” ucap suji sambil memukul pelan punggung myungsoo.
“ kau harus diet sujia-ah”
“ no comment” sahut suji. Lalu suji menoleh pada yeoja tadi.
“ unni, apa kau tidak mau keluar ?” tanya suji
“ ahh.. ani,, aniyo, aku mau menggunakan kamar mandi” ucap yeoja itu pelan. Suji hanya mengangguk.
Suji’s POV
Hoh.. apa-apaan yeoja itu ?! menunggu myungsoo ?! awas,, kalau di dekat-dekat lagi dengan myungsoo, Tidak akan kubiarkan dia mendekati myungsoo, walaupun hanya sedetik. Tidak akan pernah.
Kulihat kepala myungsoo, lho ?! bando macannya mana ? kok ga ada ?! myungsoo membuangnya? Awas saja kalau dia membuangnya.
“ myungsoo-ah, mana telingga macannya ?! kok ga ada?! Kau membuangnya ?” tanyaku pelan.
“ ani.. ani.. aku selipkan di leherku” ucapnya sambi membenarkan posisiku.
“ geure .. aku pakaikan lagi ya ?” tanyaku sambil mengambil bando macan itu.
“ terserah kau saja” ucapnya pasrah, aaww.. kenapa dia sangat cute ?! ada kalanya ida terlihat sangat tampan, dan ada kalanya ia terlihat sangat cute.
“ myungsoo, aku ingin ice-cream, belikan untukku” pintaku sambil mempererat rangkulanku.
“ kau mau ice-cream ? baiklah” ujar myungsoo yang masih menggendongku mendekati toko ice-cream.
“ myungsoo, ayo kita berfoto” pintaku seraya memukul perlahan punggungnya.
“ shireo”
“ YA! Kau menyebalkan” ucapku seraya memukul punggungnya lumayan keras.
“ arasso.. pakai handphoneku saja, ambil di saku tasku, cepat” ucapnya ketika kita masuk ke toko ice-cream. Ku ambil handphone myungsoo di tasnya.
“ cepat, tersenyumlah” pintaku seraya mengarahkan kamera handphone ke araku dan myungsoo.
“ satuu, duaa, tigaa”
“ sekalgi lagi, satu dua tiga” hitungku lagi.
“ cepat, masukkan ke tasku lagi” ucap myungsoo.
“ aku nanti minta fotonya ya ?!” pintaku myungsoo hanya mengangguk.
“ annyeong haseyo” ucap pegawai toko ice-cream seraya tersenyum.
“ annyeong haseyo” ucapku seraya tersenyum ceria. Myungsoo hanya diam.
“ YA! Ucapkan salam padanya” suruhku sambil memukul bahunya.
“ annyeong haseyo” ucap  myungsoo hanya tersenyum kecil.
“ ada yang bisa saya bantu?” tanya pegawai sopan.
“ kau mau pesan apa ?” tanya myungsoo datar.
“ kau juga mau ?!, tap bagaimana caramu memakan ice-creamnya?” tanyaku.
“ ahh.. kau benar juga, kau! Cepat turun” ujar myungsoo.
“shireo”
“cepat”
“ shireo” ucapku lagi sambil mengecangkan rangkulanku.
“ kita pesan satu saja, kita makan berdua, bagaimana ?” usulku.
“ baiklah, aku mau mocca dan vanilla” pinta myungsoo.
“tapi aku ingin strawberry dan vanilla”
“ bagaimana kalauu…” ucapan myungsoo dipotong oleh segerombolan anak SMP yang sedang mangtri.
“unni.. oppa .. kalian terlihat mesra sekali, apalagi dengan telingga hewan itu ” ucap yeoja berambut pendek sambil menunjuk bandoku dan myungsoo.
“ oppa, sepertinya kau kuat sekali” ucap yeoja lain.
“ aku ingin punya pacar sepertimu oppa, unni kau sangat beruntung” ucap yeoja lainnya.
“ noona.. kau sangat cute sekali, aku ingin memiliki pacar sepertimu” kata si namja yang paling tinggi.
“ jinja ?” tanyaku bersemangat. Mereka semua mengangguk.
“ bisakah aku minta tolong” pintaku
“ apa noona ?”
“ tolong fotokan kita berdua seperti ini” pinta kau.
“ aishh.. shireo..” ucap myungsoo seraya mengalihkan pandanganya.
“ myungsoo-ah, jebal.. uh ? maukan ??” ucapku sedikit manja
“ aishh.. sekali saja” ucapnya sambil membenarkan posisiku.
“ 3 kali ya ?!”
“ arasso.. cepatlah, kau itu berat”
“ tahan sedikit lagi..” ucapku seraya menyerahkan SLR myungsoo kepada namja yang paling tinggi.
“ 3 kali ya ?” pintaku pada namja itu. Namja itu hanya mengangguk.
“ unni, cium pipi pacarmu ?” usul yeoja berambut pendek.
“ eh ? andwaeyo” ucapku, kurasakan pipiku memerah.
“  ayolah unni … diakan pacarmu ?!” ujar yeoja itu lagi. Pacar ? aku hanya bisa tersenyum mendengarnya.
“ benar katanya. Akukan pacarmu, cepat cium aku” ujar myungsoo. Mwo ??!!!
-TBC-

23 thoughts on “Nado.. Saranghae *part 8*

  1. Seruuu myungsoo iseng banget sih ngerjain suzy
    tapi myungsoo juga cae banget ahhh bikin envi berat, ffnya daebak,
    author hwaiting!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s